Jumat, 22 Oktober 2010

mengenali kearifan makanan tradisional nusantara

           makanan tradisional...
           seringkali orang melecehkn makanan tradisional, mengapa?ini yang menjadi bahan pertanyaan saya...bagaimana sebuah generasi yang dari jaman beabad abad lalu sampai bisa bertahan nsampai sekarang sebetulnya tidak lepas dari peranan mkanan yang dimakan tiap tiap hari..yang sudah menjadi kebiasaan dan terus menerus dimakan dan diulangi ke generasi berikutnya.inilah tradisi atau budaya makan memakan.budaya indonesia adalah perpaduan budaya spiritual dan budaya nalar atau rsional, mungkin karena pada jman itu istilh belum secanggih sekarang ..misalnya untuk menamai virus..oang jawa lebih dulu mengungkapknnya dengn istilah tolak sawan.. sawan adalah jarwo dhosok..atau kepanjangan dari bangsane hewan kecil yang gak kasat mata.
              bicara makanan tradisional maka akan kelihatan sekali bahwa makanan itu sumbernya unsur ragawi maka untuk menjaga agar gelar atau penampiln ragawi menarik , cantik/tampan, proposional, seimbang maka orang harus bisa memilih makanan makanan yang sesuai dengan harapannya...sebagai contoh mengapa keluarga kraton surakarta atu mngkunegaran pasti yang laki lki tampan dan yang perempuan cantik cantik..mengapa?itulah peranan makanannya...di solo ada makanan sayur tunpang dari tempe bosok, ada sayur lodeh dari keluwih, ada ada pecel daun bayem, ada gudeg koyor, ada ketan ditaburi kacang bubuk, ada ketn yang ditaburi dengan blondo dari kelapa, ada rondo gulung, ada semar mendem, ada turuk kebo gudigen, ada dawet ayu, ada nasi tiwul. ada nasi jagung , ada jenang lemu, ada jenang dodol, da gulo jowo, gulo aren, ada pepes daun sembukan,ada kolk pisang, kolak ubi, kolak dari kelapa mud jeruk purut, tempe bacem, ada kue apem, kue dadar gulung, ada bakmi ketoprak, gado gado,soto solo, sate solo...semua punya khasit yang bila jelaskan semunya sngat logis sesuai dengan kebutuhan kondisi kesehatan saat remaja, usia produktif maupun untuk para manula...
                tapi mengapa gak ada kebanggaan bangsa ini menggali kembali makanan tradisionalnya yang enak dan sesui dengan perut indonesia?

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar